PLN – Pemprov Sulsel Teken MoU Tingkatkan Iklim Investasi

PLN – Pemprov Sulsel Teken MoU Tingkatkan Iklim Investasi
PLN – Pemprov Sulsel Teken MoU Tingkatkan Iklim Investasi/Sumber: PLN

Sebagai wujud nyata untuk meningkatkan gairah ekonomi serta iklim investasi, PLN Unit Induk Wilayah (UIW) Sulawesi Selatan, Tenggara dan Barat (Sulselabar) menandatangani Nota Kesepahaman dengan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan.

PLN juga menambah kapasitas daya PT Huadi Nickel Alloy sebesar 160 MVA dengan penandatanganan Surat Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik (SPJBTL) dengan layanan Premium setelah perusahaan yang bergerak di pengolahan bijih nikel tersebut sudah menggunakan daya listrik sebesar 47 MVA.

Penandatanganan dilakukan oleh Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah dan Direktur Bisnis PLN Regional Sulawesi, Syamsul Huda. Sementara untuk penandatanganan SPJBTL dilakukan antara Direktur Utama PT Huadi Nickel Alloy, Jos Strefan Hidecky dengan General Manager PLN UIW Sulselrabar Ismail Deu disaksikan oleh Gubernur Sulsel dan Direktur Bisnis PLN Regional Sulawesi, baru baru ini.

Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah mengatakan melalui penandatanganan ini berharap bisa menjadi peluang investasi yang bagus di wilayah Sulawesi Selatan untuk ke depannya.

“Kita ingin hadirnya PLN disini, bisa membawa angin segar bagi Sulawesi Selatan dalam hal investasi nanti, terlebih untuk memikat para investor di luar wilayah Sulawesi supaya perekonomian daerah dapat meningkat dari sebelumnya,” ujar Nurdin.

Hal yang sama juga disampaikan oleh Syamsul Huda, bahwa saat ini PLN siap melayani kebutuhan listrik di Sulawesi Selatan.

“Dengan adanya nota kesepahaman antara PLN dengan Pemprov Sulsel, sinergi dalam pembangunan dan pengembangan sistem kelistrikan Provinsi Sulawesi Selatan semakin kuat,” jelas Syamsul dalam keterangan resmi, Sabtu 14 Desember 2019.  

Syamsul menegaskan, saat ini surplus sistem kelistrikan di Sulawesi Selatan sebesar 600 MW, hal ini memberi peluang kepada investor untuk berinvestasi tanpa khawatir akan pasokan energi listrik.

“Kami siap melayani investor kapan pun, di mana pun, dan berapa pun dayanya,” tegasnya.

Dirinya menambahkan, PT Huadi Nickel Alloy yang terletak di Kabupaten Bantaeng Provinsi Sulawesi Selatan rencananya akan energize dalam dua tahap yaitu tahap 1 (80 MVA) pada November 2020 dan tahap 2 (80 MVA) pada September 2021.

Saat ini rasio elektrifikasi di Provinsi Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Barat mencapai 98,25% dengan total pelanggan 3.130.000.

Dengan adanya surplus 600 MW, PLN berkomitmen untuk melayani seluruh segmen pelanggan mulai dari sektor industri, bisnis, hingga ke daerah pelosok.

Baca juga: PLN Siagakan 750 Petugas Amankan Pasokan Listrik Nataru