Pertamina MOR I Lirik Potensi Pasar Aspal Indonesia

Pertamina MOR I Lirik Potensi Pasar Aspal Indonesia
Karyawan Terminal Aspal Curah (TAC) Dumai/Sumber: Pertamina

Tingginya pembangunan infrastruktur yang menggunakan aspal di Indonesia, membuat Pertamina Marketing Operation Region (MOR) I harus jeli dalam menangkap potensi pasar aspal melalui Terminal Aspal Curah (TAC) Dumai.

Tercatat, Awal Oktober lalu, TAC Dumai melakukan penjualan aspal curah kapal (backloading) perdana. Sebanyak 1.000 metrik ton (MT) aspal dikirim kepada TAC Rabana Aspalindo Lampung.

“Penjualan perdana ini menjual produk jenis Aspal Pen 60/70 dengan vessel MT Cosmic 20. Sebelum dilakukannya backloading, TAC Dumai hanya beroperasi untuk aspal curah truk saja,” tutur Roby Hervindo, Unit Manager Comm, Rel & CSR MOR I dalam keterangan resmi, sabtu 12 Oktober 2019.

Produk jenis Aspal 60/70 merupakan produk yang sesuai untuk negara Indonesia yang beriklim tropis. Produk aspal ini telah mendapat rekognisi dari Kementerian Pekerjaan Umum Negara Republik Indonesia sebagai referensi dalam pengerjaan jalan nasional maupun provinsi.

TAC Dumai berlokasi di Patra Batu Bintang Commercial Estate (PBBCE). Kapasitas tangki timbun aspal TAC Dumai sebesar 2 x 7.500 MT dan 1 x 3.000 MT. Pasokan aspalnya diperoleh dari kilang Cilacap yang memiliki kapasitas 360.000 MT per tahun. Selain itu, pasokan juga diperoleh melalui impor.

TAC Dumai memenuhi kebutuhan aspal curah di wilayah Sumut, Sumbar, Riau, dan Jambi. Aspal curah sendiri merupakan aspal dalam bentuk cairan. Aspal ini terbuat dari minyak bumi yang diproses sedemikian rupa menggunakan metode tertentu.

Sebagai informasi, kebutuhan jalan nasional non-tol sebesar 65,8 persen. Jalan yang dibiayai APBD sebanyak 32,9 persen dan sisanya swasta sebesar 1,3 persen. Kebutuhan ini sebagian dipenuhi lewat kilang Pertamina di Cilacap, maupun melalui impor.

Baca juga: Pertamina Resmikan 7 Lembaga Penyalur di Wilayah 3T