Penuhi Undangan DPRD Sumbar, Pertamina Pastikan Penyaluran Solar Sesuai Peruntukan

Penuhi Undangan DPRD Sumbar, Pertamina Pastikan Penyaluran Solar Sesuai Peruntukan
Antrean panjang di SPBU untuk mendapatkan solar terjadi di sejumlah SPBU di Sumbar/Sumber: Pertamina

PT Pertamina (Persero) memenuhi undangan DPRD Sumbar untuk melaporkan penyaluran Solar subsidi dan Premium sesuai kebutuhan ke SPBU-SPBU di wilayah itu. Selain itu, pengendalian konsumsi Solar agar sesuai peruntukan juga dilaksanakan.

“Sejak Selasa (12/11), Pertamina telah menambah pasokan Solar hingga 30 persen di Sumatera Barat. Pertambahan penyaluran ini berdampak positif mengurai antrean Solar di SPBU,” ujar Roby Hervindo, Unit Manager Comm, Rel & CSR MOR I dalam keterangan resmi, Senin 18 November 2019.

Rata-rata penyaluran Solar periode 12 hingga 17 November 2019 mencapai 1,4 juta liter per hari. Jumlah ini lebih banyak ketimbang penyaluran Solar di November 2018 sebesar 1,3 juta liter per hari. Sejak 1 hingga 17 November, Pertamina telah menyalurkan lebih dari 20 juta liter Solar subsidi.

Ketua Komisi III DPRD Sumbar, Afrizal, mendukung upaya Pertamina untuk penyaluran Solar yang tepat sasaran.

"Kami menghimbau kepada masyarakat Sumbar, agar Solar subsidi hanya dikonsumsi bagi yang sesuai Perpres 191 tahun 2014. Kami minta Pertamina mensosialisasikan hal ini. Dari pengamatan kami di lapangan, antrian di SPBU sudah terurai," tutur Afrizal.

Pertamina mengapresiasi DPRD Sumbar atas dukungan untuk penggunaan BBM bersubsidi hanya kepada yang berhak. Tanpa dukungan stakeholder seperti DPRD Sumbar, akan sulit untuk mewujudkan penyaluran sesuai dengan Perpres 191 tahun 2014.

Pertamina menyosialisasikan peruntukan Solar sesuai dengan Perpres 191 tahun 2014 melalui spanduk dan poster yang dipasang di SPBU. Hal ini bertujuan agar konsumen yang memang berhak menerima Solar bisa mendapatkannya.

Pertamina juga mulai menerapkan pengendalian konsumsi Solar. Sesuai kesepakatan dengan Pemprov Sumbar, pembelian Solar bersubsidi maksimal 100 liter per konsumen.

"Agar penggunaan BBM bersubsidi menjadi lebih merata dan sesuai dengan peruntukannya, dihimbau kepada masyarakat mampu agar menggunakan BBM nonsubsidi. Sehingga alokasi kuota BBM bersubsidi tercukupi bagi yang berhak mendapatkannya," jelas Roby.

Sementara untuk pasokan Premium juga terdapat peningkatan. Rerata penyaluran November 2019 sebanyak lebih dari satu juta liter per hari. Sedangkan Oktober 2019, rata-rata penyaluran sebanyak 900 ribu liter per hari.

Roby mengimbau masyarakat untuk beralih menggunakan BBM dengan kualitas sesuai ketentuan dan tahun pembuatan yang dikeluarkan pabrikan kendaraan. Untuk bahan bakar diesel, tersedia Dexlite maupun Pertamina Dex. Untuk bahan bakar bensin, ada Pertalite dan Pertamax.

"Jenis-jenis BBM tersebut lebih sesuai untuk kendaraan masa kini. Penggunaan BBM sesuai kualitas yang ditentukan pabrikan akan berdampak pada hasil emisi buang yang lebih ramah lingkungan serta membuat performa kendaraan lebih maksimal dan mesin awet," pungkasnya.

Baca juga: Pertamina Pastikan Layanan Solar Subsidi Mencukupi